Korean Center Of RMOL Gelar Seminar Internasional Bahas Masa … RMOL

Korean Center Of RMOL Gelar Seminar Internasional Bahas Masa ...  RMOL


Meskipun terjadi pergantian rezim, Korea Selatan terus mengembangkan hubungan dengan ASEAN, di mana Indonesia merupakan anggota terpentingnya.

Pada 2017, mantan Presiden Moon Jae-in meluncurkan kebijakan yang disebut New South Policy (NSP). Sementara itu, awal tahun ini, Presiden Yoon Seok Yul meluncurkan KASI, Prakarsa Solidaritas Korea-ASEAN.


Presiden Young pertama kali mengumumkan KASI pada 11 November selama KTT ASEAN-ROK di Phnom Penh, Kamboja. Ini juga merupakan awal dari babak baru dalam hubungan antara ASEAN dan Korea Selatan.

Presiden Yang, yang memimpin Korea Selatan Mei lalu, menegaskan dalam pidatonya bahwa dalam menghadapi persaingan antara Amerika Serikat dan bangsa, KASI merupakan pilar kebijakan luar negeri yang mempromosikan kebebasan, perdamaian, dan kemakmuran kawasan Indo-Pasifik. . Republik Tiongkok.

“Saya berencana membangun Indo-Pasifik yang bebas, damai, dan sejahtera melalui solidaritas dan kerja sama dengan ASEAN dan negara-negara besar lainnya,” ujarnya.

Untuk menyambut kebijakan baru Korea Selatan, RMOL mengadakan seminar internasional, "Korea-ASEAN Solidarity Initiative: A Center for Stability and Prosperity in the Indo-Pacific", bekerja sama dengan Korea Central Pertamine University.

Seminar akan diselenggarakan pada Selasa, 20 Desember di Griya Legita Hall Lantai 3 Universitas Pertamina Jakarta Selatan.

Simposium dibuka oleh Teju Santosa, CEO RMOL Network, dan Universitas Pertamina Dr., Dekan Fakultas Komunikasi dan Diplomasi. Devi Khangrini, Rektor Universitas Pertamina, Profesor Egin Wiratamaja Pooja dan Kwon Hee Seog, Duta Besar Republik Korea untuk ASEAN.

Menteri Koordinator Perekonomian Erlang Harart akan menyampaikan keynote speech.

Seminar dibagi menjadi dua putaran diskusi. Sesi pertama dikhususkan untuk "Strategi untuk rekonstruksi (lingkungan)", diikuti oleh sesi kedua untuk "Memperkuat Peran Sentral Korea dan Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara untuk Perdamaian di Kawasan Indo-Pasifik".

See also  Mie Sedaap Perkenalkan Varian Baru, Korean Cheese Buldak Yang Otentik Sedaapnya |

Jatmika Price Wittiakson, Direktur Jenderal Kementerian Perdagangan untuk Negosiasi Perdagangan Internasional, Taekdong Kim, Atase Keuangan Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara di Republik Korea, dan dosen Abiram Singh Yada akan berpartisipasi dalam sesi pertama. Diskusi dimoderatori oleh Faisal Nureddin Idris, Ketua Jurusan Hubungan Internasional Universitas Islam Negeri. Syarif Hidayatullah di Jakarta.

Sementara itu, sesi kedua akan dibawakan oleh Siddhartha R Suryudipura, Dirjen Kementerian Luar Negeri Bidang Kerjasama ASEAN, Teuku Rizasia, dosen Universitas Padjajaran, dan Muhammed Hariben, peneliti senior di London Institute of Intellectual Property. Naveta Putri Rodiani, kepala sekolah Universitas Bertamin, menjadi moderator diskusi.

Simposium juga akan mengumumkan pemenang kontes esai Pusat RMOL Korea untuk siswa SMA dan mahasiswa.

Memperbarui Pemikiran Politik dalam Bahasa Sudan – Webinar Internasional

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Prev
Rekomendasi Jajanan Korean Street Food Di Tasikmalaya, Harga Murah Auto Nambah Insiden 24 Insiden 24
Rekomendasi Jajanan Korean Street Food Di Tasikmalaya, Harga Murah Auto Nambah  Insiden 24  Insiden 24

Rekomendasi Jajanan Korean Street Food Di Tasikmalaya, Harga Murah Auto Nambah Insiden 24 Insiden 24

INSIDEN24

Next
Sudah Akhir Tahun, Ini 12 Rekomendasi Anime Fantasy Paling …

Sudah Akhir Tahun, Ini 12 Rekomendasi Anime Fantasy Paling …

Kapanlagi

You May Also Like