Penggemar Korean Wave Dalam Fanatisme Dan Standarisasi Kecantikan Budaya Populer

Penggemar Korean Wave Dalam Fanatisme Dan Standarisasi Kecantikan Budaya Populer
Penggemar Korean Wave Dalam Fanatisme Dan Standarisasi Kecantikan Budaya Populer

Perkembangan teknologi informasi yang semakin canggih memudahkan masuknya budaya asing ke Indonesia, salah satunya maraknya fenomena Korean wave di Indonesia. Korean wave adalah sebutan untuk demam Korea atau meluasnya budaya pop Korea sejak tahun 1990-an. Di Korea, fenomena ini disebut Hallyu, dimana budaya pop Korea seperti musik dan drama telah menyebar ke seluruh dunia.

Korean wave ini menyebar atau berasal dari Korea Selatan, dan sejauh ini pengaruh Korean wave dapat dikatakan telah membuat kemajuan besar dalam menyebarkan budaya Korea Selatan, orang-orang di seluruh dunia; suka dan tiru budaya Korea Selatan.

Dalam hal ini, kebangkitan budaya Korean wave tidak lepas dari banyaknya masyarakat dunia yang kecanduan budaya Korean wave. Sebuah survei tahun 2011 oleh Korea Broadcasting Corporation (KBS) menemukan bahwa ada sekitar 84 klub penggemar K-pop dengan 2,31 juta anggota di kawasan Asia, dan 25 klub penggemar dengan 500.000 anggota. 70 klub penggemar dengan 460.000 anggota di Amerika dan Eropa.

Tidak dapat dipungkiri bahwa budaya Korean wave sangat digandrungi oleh seluruh masyarakat di dunia, terutama mereka yang paling mencintai Korean wave. Kedewasaan adalah istilah yang berasal dari kata Latin "kedewasaan" dan didefinisikan sebagai pertumbuhan atau perubahan menuju kedewasaan yang lebih besar. Istilah “masa muda” memiliki arti luas yang mencakup kematangan mental dan emosional serta perubahan kondisi fisik seseorang.

Masa remaja adalah masa yang penuh dengan banyak masalah. Kerugian tersebut tidak hanya dialami oleh kaum muda, tetapi juga oleh pihak lain, terutama orang tua. Namun, masa remaja juga merupakan masa ketika seseorang mulai berintegrasi ke dalam masyarakat dewasa. Biasanya remaja pun sering mencoba hal baru karena memang sedang mencari hati.

See also  Mie Sedaap Korean Spicy Ditarik Di Hong Kong, Bagaimana Di Indonesia? Ini Penjelasan BPOM

Kecemasan pada remaja mengurangi kemampuan mereka untuk mengontrol dan mengelola aktivitas psikologis dan fisik mereka. Remaja cenderung meniru atau melakukan perbuatan buruk melalui internet yang merupakan salah satu akibat dari perkembangan teknologi informasi.

Penyebaran budaya pop Korea Selatan ke seluruh dunia memiliki dampak positif dan negatif. Sisi negatifnya, maraknya fenomena Korean wave menyebabkan meningkatnya fanatisme di kalangan penggemar budaya pop Korea.

Kefanatikan adalah sikap yang muncul sebagai akar dari pola perilaku yang semakin agresif oleh individu atau kelompok tertentu. Ada beberapa indikator sikap terhadap fanatisme, antara lain keinginan yang ekstrim, mengasosiasikan emosi dan perasaan cinta yang ekstrim, menganggap semua perilaku idolanya benar, mempertahankan dan mempertahankan idolanya sebagai hal yang dibenarkan. Dan itu membutuhkan banyak waktu. Remaja saat ini tergolong sebagai Generasi Z, dan Generasi Z sendiri merupakan sebutan bagi generasi yang lahir antara tahun 1996 hingga 2009. Beberapa genre yang menyukai budaya Korea masuk dalam kategori fanatik karena meniru apa yang dilakukan oleh idolanya.

Majalah penelitian "The Effects of Common Questions About South Korea's Beauty Standards on Imitation Behavior of K-Pop Fans" mengungkapkan bahwa Budaya Gelombang Korea lebih banyak tentang berpakaian daripada berkebun, yang berarti masyarakat Korea lebih dari berpartisipasi dalam standarisasi kecantikan.

Berdasarkan standar kecantikan yang diterima oleh masyarakat Korea Selatan, dapat dikatakan bahwa jika tubuh seseorang berkulit putih tetapi pucat, wajah kurus, tubuh sangat montok atau kurus, halus, maka wanita Korea Selatan memiliki wajah yang cantik. Struktur wajah, kelopak mata, hidung mancung lurus, gigi bersih.

Adanya standar kecantikan ini menyebabkan banyak kalangan yang merasa rendah diri bahkan tertekan karena dianggap tidak memenuhi standar kecantikan yang telah ditetapkan, yang berujung pada perilaku ekstrim. Remaja Gen Z sangat sensitif terhadap penampilannya, sehingga generasi Z melakukan operasi plastik dan sebagainya. risiko terlibat dalam kegiatan ekstrim seperti

See also  Kedekatan Kim Nam Gil, Lee Da Hee, Cha Eun Woo, Sung Joon IDN Times

Simak Ilmu Sosbud selengkapnya

【Versi Lengkap】 Gadis Kung Fu Saya 2 |: Don Chen, Drama Segar Gaomaotong

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Prev
Mie Sedaap Perkenalkan Varian Baru, Korean Cheese Buldak Yang Otentik Sedaapnya |

Mie Sedaap Perkenalkan Varian Baru, Korean Cheese Buldak Yang Otentik Sedaapnya |

Mi Sedap adalah bulldog keju asli Korea jenis baru – Mie Sedaap, merek mie

Next
Sosok Kim Ji Won, Artis Drama Korea Queen Of Tears, Pernah Adu … MSN
Karakter Kim Ji Won lah yang berhasil menjadi pembicara yang lincah. Artis cantik yang beralih menjadi aktris ini sukses bersaing dengan beberapa aktor papan atas dengan visual memukau sepanjang kariernya. (Instagram)

Sosok Kim Ji Won, Artis Drama Korea Queen Of Tears, Pernah Adu … MSN

TRIBUNJATIM

You May Also Like